Semangat Literasi

Oleh :
Herwan, S.Pd, M.Mpd
(Guru PAI SMAN 1 Parungkuda Kabupaten Sukabumi)


Rasulullah Saw sangat menyadari pentingnya kemampuan membaca dan menulis. Ketika Perang Badar usai, ada 70 orang Quraisy Makkah menjadi tawanan, masing-masing mereka diminta untuk mengajar kurang lebih sepuluh orang anak-anak dan orang dewasa Madinah dalam membaca dan menulis sebagai salah satu syarat pembebasan mereka.

Akhirnya, bukan hanya puluhan tawanan yang terbebaskan tapi juga 700 orang terlepas dari belenggu buta huruf. Lalu, masing-masing mereka pun diminta menjadi guru bagi orang lain yang belum mampu membaca dan menulis. Begitulah cara Nabi Muhammad Saw 14 abad yang lalu mendongkrak semangat literasi, memperhatikan pendidikan dan juga guru sebagai agen perubahan (agent of change) dan teladan utama (uswatun hasanah) untuk generasi emas di masa yang akan datang.

Salah satu faktor penting kejayaan pendidikan Rasulullah Saw adalah karena beliau menjadikan dirinya sebagai model dan teladan bagi umatnya. Rasulullah Saw adalah Al Quran yang hidup (the living Quran) atau Al Quran yang berjalan. Beliau adalah pelaksana pertama semua perintah Allah dan meninggalkan semua larangan-Nya. Nilai terbaik dan tertinggi dari murid-murid beliau terletak pada tingkat ketaqwaan. Implementasi nyata pada akhlak dan amal shalih yang berkelanjutan dilaksanakan oleh mereka.

Proses pendidikan menghasilkan para sahabat yang langsung beramal, berbuat dengan ilmu yang didapat karena Allah Swt bukan karena lainnya, tidak hanya berkata-kata namun terpancar pada setiap gerak langkah dan perilaku.
Semangat ini yang seharusnya mewarnai dan menjadi landasan pokok pendidikan kita kedepan.

Pada era dimana berita atau informasi yang begitu cepat dan massif melalui sosial media saat ini, semangat literasi juga dapat diartikan suatu tekad untuk senantiasa mempelajari berita atau informasi dengan baik terlebih dahulu (check and recheck) sebelum menyebarkannya. Perhatikan kelayakan keshahihan sumber atau rujukan, pelajari baik dan buruk atau manfaat tidaknya saat berita atau informasi itu tersebar, pastikan tujuan semata-mata hanya karena Allah untuk perbaikan dan kemajuan sehingga tidak ada yang tersakiti atau tersinggung secara pribadi bagi pembaca dan penikmat berita atau informasi.

Semangat inilah yang seharusnya mewarnai dan menjadi landasan pokok pendidikan kita kedepan untuk menuju Indonesia yang unggul, bermartabat dan lebih baik lagi, in sya Allah

‌Ditulis diketinggian puncak Gunung Salak 2.211 mdpl

1 thought on “Semangat Literasi”

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *